Saturday, February 23, 2013

Perhatian

Para penjengok blog Merah Tinta yang budiman dan dikasihi. Sesiapa saja boleh membuat komen, baik berupa pandangan, teguran dan kritikan ke atas-apa posting yang dibuat tetapi biarlah ianya merupakan komen yang bermanfaat dan dapat diambil sebagai bahan renungan.

Jangan prejudis atau menyangka saya hanya memilih komen tertentu saja. Saya juga akan menyiarkan komen dari mana-mana juga pihak tanpa memilih warna bendera parti dan ideologi politik. Asalkan komen itu bertanggungjawab, menggunakan bahasa yang sempurna tidak maki hamun ataupun berunsur fitnah, akan disiarkan.

Ke belakangan ini semakin banyak komen yang masuk, tetapi tidak semua dilepaskan. Seperkara lagi tidak payah mencabar saya untuk memastikan komen anda dilepaskan dengan kata-kata, "kalau berani siarkan komen ini," atau "mana kau berani siarkan komen ini ngok" dan sebagainya. 

Komen-komen disiarkan tanpa melihat cabaran itu tetapi dilihat kepada isi komen berkenaan berfaedah ataupun tidak ataupun ia mencerminkan komen dari orang tahu nilai erti ketamadunan. Mana-mana komen yang bermutu tinggi 'membagarkan' sebuah tulisan beretika akan disiarkan tanpa dicabar atau pun diugut. 

Salam MSO.

9 comments:

abu muaz said...

satu peluru dua musuh,
teruskan tuan mso

SysOp said...

Bhai MSO...

Jenis komen mengugut tue jangan dilayan... buang masa jer...

C++
CipanTapirTenuk.Blogspot

zubir abdullah said...

Setuju,maki hamun dan komen yg tiada nilai intelek tak payah disiarkan.hargailah minda..

Adnan bin Supardi said...

Sdr MSO

Saya ingin cadangkan agar diutamakan ulasan yang menggunakan bahasa standard bukan slanga terima kasih

Yusoff Ali said...

Pak MSO,

Secara peribadi saya masih lagi terkilan dengan sikap pak MSO yg membuat lontaran terhadap sesuatu isu wpon tanpa mendapat kepastian atas berita tersebut, apabila saya mengsyorkan agar Pak MSO mendapat kepastian dari Haron Din, tuan kata tak perlu dan sebaliknya berselindung disebalik etika kewartawanan.... saya tidak tahu etika apa yang tuan pegang.

Kalau kita marah dengan utusan dan TV3 dan mengelarkan sebagai media penjilat bontot apabila spin ucapan TGNA dalan isu BR1M.... apakah tuan berperangai sama dengan berselindung dengan etika penulisan dan kewartawanan. Syor saya agar tuan mendapat kepastian tentang sumber berita sebelum diecerkan dan apabila dipersoalkan bukannya dengan menyuruh pembaca sendiri yang perlu mendapat kepastian dari sumber (dlm kes in Haron Din)..... saya berharap tuan mengambil pengajaran daripada peristiwa "Perang" tuan dengan Husam Musa dulu.... saya melihat penulisan tuan kebelakangan ini lebih kepada menyerang MSU dan figure2nya. Saya tak tahu apa sebabnya..... tapi itulah gaya tuan apabila tak belaga angin dengan sesuatu isu atau personaliti tuan akan serang habis-habisan..... dan selepas itu tuan akan U turn.... bila kebenaran terselah... lebih kepada melontar batu sembunyi tangan.

Saya tak pro atau cenderung kepada mana2 kelompok dalam PAS atau mana2 personaliti dalam PR..... apa yang saya harapkan adalah kebenaran dalam sesuatu isu. Kalau betul Harun Din yang menongkah atus @ potong stim kerana masaalah peribadi dengan Anwar.... maka tak ragu2 saya akan menolaknya(Harun Din)..... tapi kalau betul MSU menolak Anwar dan Harun Din hanya menyampaikannya maka saya tanpa ragu ragu menolak Anwar sepertima saya akur dengan tahalus siayi dengan PKR & DAP hatta mengundi DAP sekalipon stelah ianya diputuskan oleh MSU. Tetapi saya yakin dan percaya MSU tidak menolak Anwar selagimana asas yang dipersetujui bersama sebelum ini dipegang.

Maaf kerana berbeza pendapat dengan tuan ....

mso.im said...

Sdr Yusuf Ali...kalau sdr tidak faham mengenai etika kewartawanan tidak mengapa, hak sdr untuk tidak memahaminya.Dalam dunia wartawan banyak kaedah dan tektik dan strateginya untuk membongkar sesuatu permasalahan atau isu. Saya bukan pelapor saya ialah wartawan. Saya hanya ingin jelaskan sesuatu berita atau maklumat yang disembunyikan (gelap), tidak mungkin kita akan mendapat pengakuan iya atau tidak daripada orang berkenaan. Mereka tak akan menjawab. Namun perkembangan dan senario selepas itu ia akan menjawab persoalan. Sudah kelihatan apa yang saya sebut itu, ada pertemuan di antara Anwar dengan Haron Ibni Din, sama ada Anwar jumpa Haron atau sebalinnya, tetapi sudah ada. Sdr boleh mengamat dan belajar memahaminya.
Mengenai berita gelap atau strategi senyap untuk membunuh kawan dan mengkhianati perjanjian rasmi atau lisan, sudah berlaku sebelum ini. Bermati-matian setengah pemimpin Pas menafikan ada pertemuan dan perbincangan dengan pemimpin Umno di kala itu. Mereka tidak mengaku melakukan "tahalul syasi". Tetapi apabila ia dibuka sendiri oleh Abdullah Badawi, baru semua terkanyak dan terkejut. Nah begitu juga dengan kisah yang satu ini.
Saya tidak mengamalkan etika seperti tv2 atau utusan Melayu. Saya tak ada agenda untuk sesiapa, saya menulis kerana tanggungjawab. Tetapi apakah orang percaya kerana dunia sekarang ini dunia material dan dunia bayar membayar? terserah yang penting saya tahu apa yang saya lakukan dan saya tidak pernah memaksa agar orang percaya atau bangkit dengan apa yang saya timbulkan. Saya memberi maklumat dan melakukan pintasan kepada peluru yang bakal mengena orang yang tidak petut disasaran.
Maaflah saya rasa saya lebih mengetahui daripada apa yang sdr ketahui. Walahualam.

insafdoh67 said...

Betul tuan mso. Pencerahan perlu untuk pedoman.. Jgn bimbang dgn tohmahan dan pendapat org.. Berani kerana benar... PTR..

zaraSa will survive said...

terusakan berusaha!!!

KHi Applegreen said...

Komen saya juga pernah tidak disiarkan walaupun saya rasa tiada sebarang kata-kata kontroversi. Tapi saya tidak terkilan kerana saya yakin tuan MSO memilih komen yang bermanfaat dan bernilai untuk dijamah pembaca.